0

Replika Makanan

Shokuhin atau sampuru

Kedua dua nya berasal dari Bahasa Jepun yang bermaksud replika makanan atau pun model plastic makanan. Di Malaysia kita sering mendengar tentang beras tiruan, telur tiruan, kobis tiruan yang sering diterima melalui media sosial. Semua maklumat itu memberi amaran agar kita semua berhati-hati dengan produk tiruan tersebut. Dari situ timbul rasa ingin tahu terhadap produk tiruan tersebut, misalnya bagaimana ia dibuat dan bahan yang digunakan untuk menghasil produk tiruan.

Jadi… hasil dari sedikit pencarian di internet, maklumat yang ditemui menceritakan bahawa makanan tiruan ini adalah hasil seni yang digunakan dalam industri makanan di Jepun. Bermula sejak 100 tahun yang lalu tujuan asal adalah untuk memberi pilihan kepada pelanggan  memilih menu yang dapat dilihat rupa siap sesuatu makanan dan hidangan tertentu. Jika dibandingkan rupa menu tradisional dimana pelanggan harus membaca teks dengan menu yang berupa hidangan yang telah siap sudah tentu teknik sampuru ini memberi impak pada selera pelanggan. Malah pelanggan dapat menempah hidangan yang diingini dengan mudah sebab pelannggan dapat melihat sendiri hasil atau rupa hidangan yang siap sepenuhnya dari tempahan mereka.

fake food

Foto kredit designmadeinjapan.com

Bahan yang digunakan terdiri dari polyvinyl  chloride kerana ia mudah dibentuk mengikut citarasa pembuat replika makanan itu. Dahulu wax bahan pilihan untuk membuat replika makanan tetapi wax akan terkesan dari haba yang panas. Ianya mudah dicuci jika berhabuk supaya Nampak segar dan menyelerakan.

Sekarang ini anda dapat lihat di sesetengah restoran di Malaysia juga ada yang gunakan teknik makanan replika ini.

Sumber dari fakefoodjapan.com, designmadeinjapan.com

 

Facebook Comments

rashid

Leave a Reply

Your email address will not be published.